Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!

Pengertian Dan Contoh Alur

Pengertian Dan Contoh Alur – Alur adalah rangkaian jalan cerita yang disampaikan oleh penulis cerita tersebut. Menurut para ahli alur merupakan kontruksi yang dibuat mengenai sebuah deretan peristiwa secara logik dan kronologik saling berkaitan dan diakibatkan atau dialami oleh pelaku. (Andri Wicaksono: 2014)

Alur cerita harus menumbuhkan rasa penasaran pada pembacanya. Ini yang akan membuat pembaca terdorong untuk membaca cerita hingga tuntas. Dalam drama alur disajikan dalam urutan babak dan adegan. Dimana setiap pergantian babak ditandai dengan perubahan setting pada panggung.

Tahapan Dalam Alur

  1. Tahap pengenalan (Eksposition atau Orientasi) : Awal cerita untuk mengenalkan toko,
  2. Tahap pemunculan konflik (Rising action) : Tahap pemunculan masalah atau konflik dengan adanya ketegangan antar tokoh.
  3. Tahap konflik memuncak (Turning point atau Klimaks) : Puncak dari konflik, dimana permasalahan, ketegangan berada pada titik puncak.
  4. Tahap konflik menurun (Antiklimaks) : Merupakan antiklimaks yaitu tahap dimana konflik mulai diatasi dan ketegangan berangsur-angsur redup.
  5. Tahap penyelesaian (Resolution) : Tahap akhir dimana konflik telah selesai. Dimana ketegangan antar toko sudah mereda karena adanya penyelesaian.

Macam-Macam Alur

Berdasarkan urutan kronologisnya, alur dibagi menjadi tiga macam, yaitu, alur maju, alur mundur, dan alur campuan. Berikut macam-macam dan contoh alur :

  • Alur Maju

Alur maju atau laur progesif adalah jalan cerita disajikan secara berurutan dari mulai tahapan perkenalan hingga tahap penyelesaian. Berikut ini adalah contoh cerita pendek dengan menggunakan alur maju.

Akibat Terlambat

Hari itu aku bangun pagi terlambat. Ku lihat jam telah menunjukan pukul 7. Tanpa pikir panjang aku langsung berganti pakaian dan langsung menuju sekolahku. Di perjalanan sekolah, aku memacu kendaraanku dengan sangat kencang. Namun, tiba-tiba dari arah berlawanan ada seorang pejalan kaki yang melintas. Tanpa sempat menghindar lagi, aku pun menumbur dirinya.

Aku tepental dari motorku, sementara orang tersebut jatuh terperosok. Sontak saja orang-orang yang ada di sekitar jalan itu menghampiriku. Mereka geram dengan perbuatanku. Bahkan salah satu dari mereka hendak memukul diriku. “Ayo kita pukuli saja orang ini,” teriak salah seorang. Dengan cepat mereka menarik bajuku. Aku sempat dipukuli beberapa kali hingga wajahku membiru. Namun, beberapa saat kemudian aku mendengar suara seseorang. “Sudah hentikan kita seharusnya jangan main hakim sendiri,” kata seorang pria yang tidak aku kenal itu. “tapi dia telah menabrak pria itu Pak!” “sudah bubar kalian,” pria itu membentak.

Akhirnya mereka semua bubar. Aku merasa sangat beruntung karena ditolong olehnya. “Terimakasih Pak, aku tidak akan selamat jika tidak ada Bapak dan aku akan mempertanggung jawabkan perbuatanku!” kataku mengiba. “Sudahlah sekarang kau pergi antarkan orang yang kau tabrak itu ke klinik” perintah bapak itu. Setelah itu aku langsung pergi membawa orang yang aku tabrak ke klinik untuk diobati. Hingga hari ini aku tidak mengenal siapa pria baik yang menolongku waktu itu.

  • Alur Mundur

Alur mundur adalah proses jalannya cerita tidak berurutan. Dimana penulis menyampaikan cerita dengan memulai konflik menuju penyelesain lalu kembali ke asal mula timbulnya konflik. Contoh cerita menggunakan alur mundur.

Perkelahian

Ketika Budi hendak memasuki kelasnya, dia melihat orang-orang sedang berkumpul. Ia pun merasa penasaran dan menghampirinya. Betapa terkejut Budi saat itu ketika mengetahui bahwa Andi dan Rian sedang berkelahi. Andi yang sangat marah mendaratkan pukulannya di wajah Rian. Lalu Rian membalasnya dengan menerjang tubuh Andi.

Melihat kejadian itu, Budi pun melerai mereka. “Hey kalian hentikan!” Kata Budi sambil memegang Tubuh Rian yang terjatuh. “Kau jangan ikut campur Bud, ini masalah kami berdua,” Kata Andi. “Lepaskan aku Bud, aku akan menghajarnya,” timpal Budi. Budi yang badannya lebih besar menyeret mereka berdua menjauhi keramaian itu. “Sudahlah hentikan, apapun masalahnya semua bisa dibicarakan,” Budi memarahi mereka. “Tapi ini salah Rian, dia menghilangkan bukuku dan tidak mau menggantinya,” kata Andi. “Aku kan sudah bilang aku akan menggantinya, tetapi kau tidak mau mendengar perkataanku malah mengajakku berkelahi,” timpal Rian.

Budi yang telah mengetahui masalah tersebut mencoba untuk menenangkan mereka. “Sudahlah kalian kan sahabat baik. Janganlah seperti ini, selesaikan semua masalah dengan kepala dingin,” kata Budi. “Andi kau seharusnya jangan lekas emosi dan Rian kau juga jangan mudh terpancing, sudahlah lupakan masalah ini. Toh Rian berjanji akan menggantinya,” Budi menasehati mereka. Akhirnya mereka berduapun saling memaafkan dan bersahabat kembali. Setelah beberapa hari, Rian dan Andi pun menemui Budi. Mereka berterimakasih karena mereka telah menjadi sahabat seperti dulu kembali.

  • Alur Campuran

Alur campuran adalah gabungan dari alur maju dan alur mundur. Penulis menyajikan cerita dengan berurutan lalu pada suatu waktu penulis menceritakan kembali masa lalu. Cerita dengan alur ini cukup sulit untuk dipahami dan menguras konsentrasi. Contoh:

Apa yang ditanam itu yang akan dituai

Sore hari itu, Reza sedang bekerja. Dia adalah seorang penjual roti keliling. Ketika dia sedang melewati jalan yang sangat ramai, dia melihat seorang anak kecil yang sedang berjualan Koran. Reza merasa kasihan dengan anak itu. Dia pun memanggilnya, “Hey nak kenapa kau tidak bersekolah?” tanya Reza. “Aku harus membantu Ibuku Pak,” jawab anak itu. Karena merasa kasihan Reza membeli semua korannya. Anak itu pun sangat senang dan gembira.

Setelah lima tahun berlalu, Reza tetap menjalankan hari-harinya bekerja sebagai penjual roti. Ketika dia sedang menjajakan rotinya, dia mengalami sebuah kecelakann. Dia tertabrak sebuah sepeda motor dan jatuh dengan penuh luka. Ia pun pingsan. Saat setelah sadar Reza sudah berada di rumah sakit. Selama di sana Reza mendapatkan perawatan yang sangat baik. Hingga akhirnya dia sembuh, tetapi dia merasa heran kenapa selama dirawat, dia tidak pernah dimintai biaya perawatan. Reza lalu bertanya kepada salah satu perawat, “Suster aku heran kenapa aku tidak dikenai biaya perawatan sedikit pun,” “kami mendapat perinta dari atasan untuk merawat Bapak” jawab suster itu.

Reza pun merasa heran dan segera menemui pemilik rumah sakit itu. “Maaf Pak, aku ingin mengucapkan terimakasih atas kebaikan Bapak,” kata Reza. Tetapi pemilik rumah sakit itu hanya tersenyum kecil dan berkata, ”seharusnya saya yang berterimakasih kepada Bapak, berkat Bapak saya menjadi seperti sekarang ini,” jawab pemilik rumah sakit tersebut. Reza pun semakin heran. Dia merasa tak pernah menolong apapun. “Apakah Bapak tidak ingat? Saya adalah anak yang Bapak tolong 5 tahun lalu. Pada saat itu saya sedang membutuhkan uang untuk membayar kuliahku. Aku hampir putus asa dan memutuskan untuk berhenti karena tidak ada seorang pun yang membeli dagangaku. Tetapi Bapak menolongku hingga akhirnya aku bisa melanjutkan kuliahku,” pemilik rumah sakit tersebut menjelaskan.

Ternyata pemilik rumah sakit tersebut adalah anak yang ditolong Reza 5 tahun yang lalu. Dia adalah seorang mahasiswa yang sedang dalam masalah keuangan. Setelah mendapat bantuan dari Reza, dia pun kembali dapat melanjutkaan kuliahnya. “Baik sekali Bapak itu, suatu saat aku harus membantunya” pikir anak itu. Perjuangan dan niat anak itu pun tak sia-sia hingga akhirnya dia menjadi pemilik rumah sakit itu.

Setelah mengetahui hal tersebut, Reza pun menitikan air mata. Dia akhirnya mengingat bahwa anak yang ia tolong waktu itu telah sukses dan menjadi pemilik rumah sakit terbesar ini.

About the Author: admin

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!